Header Ads Widget

Mantan Dir RS Ryacudu Diduga Beri Pernyataan Bohong, Bobroknya Anggaran Makin Terkuak

 

Bobroknya Anggaran RS Ryacudu
direktur RSD mayjend HM Ryacudu Kotabumi, dr. Sri Haryati.,M.Kes saat dikonfirmasi diruang kerjanya

Gentamerah.com || Lampung Utara - Dugaan indikasi kebocoran anggaran semakin menguat, pasalnya, pernyataan mantan direktur, HM Ryacudu Kotabumi, Lampung Utara terkait sudah adanya serah terima data lengkap  semua anggaran rumah sakit kepada direktur baru hanya hisapan jempol belaka alias bohong.

Sebelumnya, mantan Direktur Rumah Sakit HM Ryacudu Kotabumi, Syah Indra mengungkapkan,  terkait kelengkapan ataupun kevalidan data  anggaran BLUD  dan DAK Rujukan serta belanja tak terduga (BTT) bersumber anggaran dari covid-19 sudah diserahkan  dengan direktur RSD Ryacudu yang baru.

"Kami waktu mengadakan serah terima jabatan (Sertijab) beberapa waktu yang lalu, saya baru menandatangani sebuah kertas. Tapi sampai hari ini terkait laporan keuangan saya belum menerimanya,"kata direktur RSD mayjend HM Ryacudu Kotabumi, dr. Sri Haryati.,M.Kes saat dikonfirmasi diruang kerjanya, Jum'at (05/03/2021)

Bahkan Sri Haryati juga menampik telah menerima data valid semua anggaran pun belum ada yang diterimanya.

"Kalau untuk data-data validnya saya belum dapat, karena saya juga terus mempelajari dan  juga sudah menghadap kepada pemerintah daerah. Namun tetap saya pelajari,  pelayanan harus tetap kita jalankan supaya pelayanan dirumah sakit ini tidak berhenti,"kata dia.

Menurutnya, sampai saat dirinya belum lihat data apalagi tentang dana covid-19 yang di alokasikan dirumah sakit setempat.

"Sampai saat ini, saya belum melihat data-data apalagi tentang dana covid-19 yang dialokasikan sebesar Rp2,2 milyar tersebut,  nanti  akan saya tanyakan kepada yang memegang dana tersebut untuk digunakan apa saja," ujarnya.

Baca Juga : Mantan Dir RSUD Ryacudu Buang Selah, Realisasi Kucuran Dana Covid19 Milyaran Rupiah


Miris, Selain Karyawan Ternyata Para Sopir Ambulance RSUD Ryacudu 6 Bulan Tak Digaji


Untuk anggaran badan layanan umum daerah (BLUD) dirumah sakit plat merah tersebut, Direktur dr. Sri Haryati mengaku belum ada laporan kepada dirinya.

Terkait isu rumah sakit setempat mengalami devisit serta mempunyai hutang sebesar Rp10 milyar lebih, Sri Haryati mengaku masih menunggu hasil audit.

"Tunggu hasil audit, karena InshaAllah dalam waktu dekat, rumah sakit akan diaudit oleh internal dulu, baik dari badan pengawas rumah sakit  dan badan pengawas rumah sakit tersebut ditentukan oleh pemerintah daerah," kata dia.

Terkait  dugaan adanya selisih  anggaran dirumah sakit tersebut dari tahun 2017-2020, dr. Sri Haryati belum mengetahui terkait itu

"Belum tahu saya kalau terkait itu," kata Sri. 

Penulis : Gian Paqih

Editor : Seno


Dilihat 0 kali

Posting Komentar

0 Komentar